Percakapan Klasik saat Mencari Oleh-oleh

Berdasarkan statistik di blog ini, pencarian kata “oleh-oleh” menjadi salah satu penyumbang terbanyak para pejalan dunia maya ke sini, wajar memang mengingat kami dan membeli oleh-oleh sangat susah dipisahkan bila melancong ke luar Sangatta, walau hanya di Samarinda. Walau akhir-akhir ini si adek, Yuna lebih perhitungan dalam memilih dan memberikan oleh-oleh kepada seseorang karena beranggapan sebagian besar oleh-oleh itu tidak dihargai (tepatnya terbengkalai) walau kita sudah memilih dengan hati saat membeli, tetapi si kakak, Ewang, tetap tidak tega tiba di Sangatta dengan tangan kosong. Jadi, akhir-akhir ini sering terjadi percakapan yang agak “tegang” bila membahas masalah membeli oleh-oleh. Biasanya percakapan itu terjadi seperti ini:

Yuna    : “Mau beliin oleh-oleh buat siapa kak?”  Menegur kakak yang sudah memegang banyak souvenir lucu di tangan.

Ewang : “Buat si ini si itu, si bla…bla..bla..”

Yuna    : “Udah gak usah ajah, kita liatin foto-foto kita aja, atau kita datang dengan senyum lebar dan selamat bukan udah oleh-oleh yang luar biasa yah?” Dan bukannya kita sudah belikan cemilan khas?

Ewang : “Gak dek, gw gak enak kalo gak bawain oleh-oleh buat si ini, si itu, dan bla..bla..bla, soalnya si ini kemren begini ke gw, si tiu begitu, si bla..bla…bla.. bantuin gw bla..bla…bla..”

Yuna    : “Bukannya kalo nolong ikhlas yah? Emang makanan aja gak cukup?”

Ewang : “Bukan dek, kemarin gw liat si ini kekurangan ini, dia senang ini, si itu kekurangan itu, senang liat itu, sepertinya butuh itu, dan itu cocok dengan itu, si bla..bla..bla…”

Yuna    : “Ah, ya udahlah, terserah, jangan pake uang bersama yah (kejam). Yang penting jatah lo bayar ini itu gak berkurang (gak ada ampun).”

Ewang : “Iya, gw udah duga lo bakalan ngomong begitu. Ini makanya gw dari tadi diam-diam aja, gw sudah siapin duit khusus juga.” Dengan ekspresi wajah yang sedikit masam.

Yuna    : “Oh ya udah. Baguslah kak. “ Sambil kaki sedikit malas melangkah, walau gak lama kemudian ikutan sibuk melihat barang.

Yah, seperti itulah akhir-akhir ini percakapan singkat saat akan memilih barang untuk oleh-oleh. Kalo kalian masih suka berbagi oleh-oleh ke satu erte gak? Seperti si kakak ini.

20140120_182316

Si kakak dengan tas tambahan karena membeli oleh-oleh setelah liburan di Bangkok beberapa hari.

Selamat berakhir pekan. ❤ 🙂

5 Comments

  1. Itu emang Indonesia banget 😀 gak enakan sama saudara jauh, teman dan kolega kalau pulang dari jalan-jalan. Saya juga dulu gitu, sampe bokek pun tetep kekeh beliin oleh-oleh…hahaha
    Saya belajar berhenti ngasih oleh-oleh sejak tinggal di Belanda, karena kebanyakan temen-temen di sini ternyata gak mengharapkan oleh-oleh sama sekali. Mungkin karena rata-rata juga sering jalan ya, jadi tahu gimana ribetnya beli souvenir dan bawain-nya. Belum lagi ongkos belinya. Kalau ke Indonesia sekarang juga gak banyak bawa oleh-oleh, palingan buat keponakan doang..buat adik sama mami dapet mentah-nya ajalah..hahahaha…

    1. Banget mba. Iyah sama. Aku juga sekarang ngasih oleh-olehnya kalo unik banget, di Indonesia gak ada (yang kayanya semua sekarang ada). Ah, toss mba, setuju banget, saudara sama orangtua dikasih mentahnya atau ajak makan di lura saat tiba di rumah, jauh lebih m enyenangkan. Nah, kalo ponakan emang suka dibeliin. 🙂 tapi yang gak ngerepotin juga dan memakan banyak tempat.

      -Yuna-

Ngobrol yuks.. ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s