Hai-hai, masih di Tokyo dan seputaran (Kawagoe & Kawaguchi), abis sharing makanan utama, sekarang gw mau share cemilan-cemilan. Sebagian besar gw gak tau namanya, jadi foto-fotonya diselipin dan gak boleh protes kalo gw-nya banyak ikut, namanya juga usaha promo kali-kali ada yang nawarin iklan. wkwkwkwkwkwk.

Gorengan di Asakusa

Snack di AsakusaGw coba dua cemilan di Asakusa, Tokyo dan dua-duanya adalah gorengan. Yang pertama gorengan yang didalamnya ditambah berbagai macam isian seperti ubi, labu, the hijau, sesame, dan labu. Ada juga yang original. Gw beli yang diisi teh hijau. Gorengan ini gak begitu special rasanya, hanya gurih, sangat crispy, dan rasa serta aroma green tea saja. Harganya berkisar ¥120-200 perbiji. Dari skala 10, gw kasih 8.

Gorengan kedua gw coba yang polos (di stall lain), dan ternyata di kasih kecap asin, dan rasanya si om penjual terlalu semangat kasih kecap asinnya sehingga gorengannya terasa sangat asin (ah, asin ajah review-nya -_-“), gorengan ini lebih polos ternyata, walaupun di goreng tidak se-crispy gorengan yang di sebut di atas. Jadi mungkin wajar dengan harganya yang ¥80 sebiji. Ehm, untuk asinnya gw kasih 7,5 dari 10.

Otak-otak ala Jepang

20130427_153153Ehm, sama gak tau namanya, gw nemu cemilan ini di convenience store di Stasiun Tokyo. Rasanya seperti otak-otak ikan dan kayanya bukan di panggang tapi di steam, cemilan ini gak teralalu ganggu bau ikannya dan sangat kenyal, jadi cukup ganjel ujung-ujung lambung. Harganya sekitar ¥120 sebiji. Otak-otak versi Jepang ini dapet nilai 8 dari 10.

Dorayaki Ubi dan Dango ubi

Cemilan UbiCemilan dari ubi ini juga gw cobain dua macam, lokasi beli cemilan ini di Kawagoe, Saitama Perfecture. Tempat ini memang terkenal dengan ubinya, sepanjang jalan banyak jualan ubi dan olahan ubi, sampai permen dari ubi. Cemilan yang pertama dorayaki ubi (kiri gambar, warna putih). Untuk dorayakinya sendiri rasanya plain, rasa manisnya muncul dari lunturan manis di tangan gw, eh bukan ding, maksudnya dari ubi yang ada di dalam dorayakinya. Dorayaki ternyata lumayan mahal sekitar ¥315 perbiji dan ukurannya lebih besar telapak tangan gw dua kali, tapi untuk nyoba dorayaki di Jepang dan kelembutannya, gw gak papalah nyesek dikit bayarnya. Untuk rasa (tanpa ingat harga) gw kasih 8,5 dari 10.

Untuk cemilan kedua yaitu dango ubi yang manis. Cemilannya sedikit kenyal dan lembut, karna itu saat di makan pastinya lengket diantara celah gigi (gw gak suka bagian ini), cemilan ini disajikan dingin dan meleleh saat digigit, cemilan ini manis, ditambah lagi dibagian luarnya dibalur dengan cairan yang kental dan manis, alhasil manisnya berlipat dua, belum lagi yang makan juga manis. Jadi manis-manis-manis. cemilan ini dapet poin 8 dari 10. Harganya ¥200 yen pertusuk, isi dua.

Donat di Asakusa

IMG_1395Yups, kembali ke Asakusa, kami beli donat demi mengganjal perut yang suka banget teriak minta diisi. Gw ambil donat tabur gula halus. Ternyataa..rasanya manis sekali. Berhubung tingkat ketahanan gw dengan cemilan manis gak terlalu bagus, jadi ajah ini berasa manis banget. Gw pernah coba donat setipe di Dunkin, rasanya gak semanis ini, apa karna orang Jepang suka kue manis, jadi mereka buat ini sangat manis. Whatever, donatnya terlalu manis buat gw, jadi gw eneg makannya, tapi berhubung lumayan harganya, jadi walau perlahan tapi pasti gw habisin donat yang harga ¥100 perbiji ini. Nilainya? Ehm 6,5 dari 10.

Green Tea Blended di Starbuck

Green teaHabis ngemil haus donk, apalagi ngemilnya gorengan, manisan, dan gak dikit. Heheheheh. Nah kali ini gw nyoba Blended Green Tea di Starbuck Roppongi. Rasa green tea-nya lebih hijau dan sedikit pahit dibandingkan dengan yang punya Starbuck di Indonesia yang pernah gw coba. Aromanya juga kuat. Walau agak pahit, rasanya menyegarkan saat diminum. Harga 1 gelasnya ¥400, gak jauh bedalah dengan di Indonesia. Gw kasih 8 dari 10.

Bir Kirin dan Suntory rasa peach

BeersYah, berhubung di Jepang bir di jual bebas dan kayanya mereka gak lepas dari yang satu ini (sebetulnya gak beli sendiri juga sih, di sajiin ama temen). Bir merk Kirin dan Suntory. Untuk yang Kirin, original, tanpa ada flavor tambahan, rasanya lebih pahit dibandingkan bir bintang, tapi gak terasa lama di mulut. Untuk Bir Suntory rasa peach, gw lebih ngerasa manis dari peach dibandingkan rasa bir-nya sendiri. Jadi seperti minum sari peach di kasih bebauan bir. Hehehehehe. Untuk bir gw gak kasih rate deh, tapi kalo disuruh milih gw lebih pilih bir Kirin di bandingkan Bir Bintang, dan dari semuanya gw lebih suka Bir Suntory rasa peach🙂. Oh yah, itu ada tamabahn keju, menurut temen gw dia biaia makan itu sambil minum bir, yah, gw paling suka keju yag rasa keju smoked cheese flavor.

Nah itu beberapa makanan ringan yang sempat terekan sama gw. Masih banyak review menyusul dari Kyoto dan Osaka. Oh sebelum lupa, tambahan beberapa cemilan di Tokyo yang dilewatin doank ama gw karna pas gw tanya rata-rata rasanya gw banget, manis banget🙂.

mm berikut beberapa makanan yang gw lewatin karna infonya gw banget manis banget ;p

Cemilan

Cemilan apa yang kamu paling suka di Tokyo dan sepuran..share yuks, sapa tau gw bisa balik lagi someday🙂