Sekitar 6 bulan yang lalu dan lagi – lagi melalui jasa promo Air Asia, gw ama 2 orang temen gw bisa jalan – jalan ke Sydney dan sedikit melongo ke Canberra. Itu adalah perjalanan terjauh gw so far ke Negara yang budayanya bener – bener jauh dari negara kita tercinta ini. Sampai di sana, beberapa hal yang buat gw melongo, kaget, norak, senang, dan rasa – rasa lainnya, campur – campur bak permen nano – nano yang sekarang udah gak di jual lagi (mulai gak penting), hehehehe. Mungkin orang bilang culture shock kali yeee, tapi gw bilang gw ajah yang gak bisa menahan kenorakan gw dan gw sebutannya kejutan – kejutan kecil, kenapa kecil? Karna kalo besar itu gw. Hehehehe. So, berikut daftar kejutan yang kapan saja bisa berubah dan bertambah sesuai keinginan hati dan ingatan gw:

Welcome to Sydney

  1. Turun dari pesawat di hantam suhu 150C dan itu jauh beda dengan kalo make AC di suhu yang sama di Kalimantan karna ada tambahan angin. Grkgrkgrkgrk.
  2. Colokan listrik, terkejut ama harga  converter colokan dari Indonesia ke Australia. Tipe mereka yang mata tiga dan ramping (kebetulan fotonya gak ada, -__-‘!) sebenarnya bukan gak tau di awal, cuma kami berharap bisa nebeng di hostel, secara otaknya mikir kalo beli saying make sekali, belom tau kapan balik lagi ke sana  (waktu itu belon kepikiran beli colokan universal).
  3.  Gak ada tukang parkir di sana, parkirpun pake mesin dengan sistem kredit, udah harga parkiran selangit (paling murah $2.2 tuh di lokasi ini) gak bisa parkir kendaraan sembarang lagi, hanya ditempat yang sudah disediakan, dan terkadang ada yang waktunya di atur boleh kapan. Ribet dah pokoknya (untuk gw yang dari lahir ampe sekarang terbiasa dengan ada spot kosong dikit parker, kadang mepet2 dorong mobil depan ama belakang dikit2, heheheheh). Parking
  4. Harga air mineral lebih mahal dari soda, untuk ukuran yang sama harga air mineral bisa lebih mahal 2 – 3 AUD, walaupun begitu gw tetep mempertahankan air mineral dibandingkan soda atau minuman berasa lainnya karna air mineral bisa refill selama ada keran air (air dari keran bisa di minum langsung J).
  5. Di fast food (Whooper atau di kita Burger King) yang ada di jalan dari Sydney ke Canberra disediakan re-fill coke yang gratis. Cuma kayanya gak boleh juga si isi pake ukuran aqua gallon. Hehehehehe.
  6. Minuman alcohol dijual bebas untuk 17 tahun ke atas.
  7. Istilah chips bukan untuk keripik kentang tapi kentang goreng, kalo di McD kita bilangnya French fries.
  8. Untuk pembelian chips and fish (kentang goreng ama ikan fillet goreng tepung) gak disediain saus ama sambel (gak kaya di fast food di kita, biar bungkus bawa pulang juga saus ama sambelnya gak di marahin, paling2 kita malu ama pembeli yg lain, hehehehhe), jadi kalo mau saus ama sambel beli terpisah dan ukurannya nambal satu gigi bolong ajah gak cukup😀, apaaaa??? (gw gak suka bagian ini).

    Chips and fish
    Chips and fish
  9. Masih ada polisi patrol berkuda (lucu banget).
  10. Banyak monument – monument untuk menghargai jasa pahlawan mereka dan beberapa aktif diadakan upacara mengenang jasa pahlawan (dan gw kagum untuk in). Menurut gw malah hampir setiap sisi kota kota didirikan monument ini dan itu. Pokoknya banyaklah dan banyak orang kaya gw ama temen – temen gw yang ngunjungin monument mereka, bahkan ada yang cuma bentuk air pancur tapi dimasukkin di tourist attraction (Archibalt fountain) . Salah satu yang kami kunjungin Australian Memorial Park di Canberra, setiap sore mereka ngadain upacara untuk mengenang pahlawan mereka. Taman kota juga gak kalah banyak dan cantik.

    Persiapan upacara untuk mengenang pahlawan setiap sore
    Persiapan upacara untuk mengenang pahlawan setiap sore di Australian Memorial Park
  11. Tapi pembeli di sana cukup dihargai, untuk pembelian barang selagi label barang dan struk belanjaan masih ada, dan kondisi barang sama seperti saat membeli (gak rusak ama kita), barang bisa ditukar kembali cukup dengan alasan “saya tidak puas’. Doenk, dan gw pernah sekali, bukan karena pengen coba, tapi emng ada barang lain di tempat yang sama lebih menarik.
  12. Saat ke Canberra, kami sempat masuk ke gedung parlemen yang keren banget sistemnya (kalo dijelasin panjang, mungkin ada chapter sendiri atau kalo  gak sabar pengen tau bisa baca ulasan ipeh). Intinya dijelasin kalo orang – orang yang masuk ke parlemen adalah yang terpilih dan cerdas, berpendidikan. Yah apapun itu mereka melakukan verifikasi orang tersebut layak memimpin rakyat senegara  atau menjadi wakil rakyat  (menurut gw kasar2nya, wakil gw, pemimpin gw orang gak patah pensil atau orang melek hukum).
  13. Di Sydney sampai sekitar jam setengah 9 malam yang pada rame olahraga di taman – taman kota (masih agak terang kebetulan di campur penerangan dari lampu taman), siang sekitar jam 12 – 1, banyak yang sibuk ngiterin kota (lari siang, olahraga, gelo lah poko’ na) kayanya pada doyan olahraga.
  14. Di Sydney masih banyak yang menggunakan sepeda dan disediakan jalur khusus buat pengguna sepeda. Asik banget dah.
  15. Ingat!!! Semua penumpang di kendaraan pribadi harus menggunakan seat belt, jadi jumlah penumpang harus sesuai jumlah kursi di mobil. Jangan coba – coba contoh angkot kalo di Bandung harus 7-5 baru mau jalan, kadang – kadang nambah satu belakang – belakangan ama supir angkot dengan kursi tambahan, apalagi kaya di bus dari Sangatta ke Samarinda di sepanjang lorong bis di tambah kursi plastik untuk tambahan penumpang. Pokoknya jangan pernah coba ituh yah, pasti disikat polisi.
  16. Untuk menunjang point 14 dan mungkin ada aturan lain yang gw gak tau, semua mobil harus pake kaca putih, gak boleh tuh kaca di gelap2in kaya kita. No Way!!!!
  17. Cowoq2 di sana ganteng – ganteng (menurut ipeh ini cuma pendapat gw), sepanjang mata memandang bank ngeliat peragaan busana. Cowoq – cowoq itu sudah ganteng berpenampilan menarik (khusus Sydney), sedangkan di Katoomba, sedikit kesan rough mungkin karna di pegunungan kali yee, tapi malah jadi keliatan tambah ‘cowoq banget’. Heheheheh.
  18. Dan yang pastinya gw nyesek dan terkejut banget, ke Bank bawa rupiah sekarung (pake lembar 2000 IDR), balik2 cuma diganti berapa lembar uang, ini beneran kaget gw.
  19. Oh yah, gw bahagia bisa pake kacamata hitam gw selama jalan (kecuali pas salju dan hujan turun) tanpa yang ngatain ‘lebay’ atau sok gaya atau gw dikatain tapi gak tau. Hehehehe.
  20. Selain point 19, gw bahagia karna gw gak jadi alay di sana. Gw suka ekspresi mereka saat bicara. sangat ekspresif, bahasa tubuhnya okeh banget. contoh ngomong hallo adalah “Halloy”. Lucu. 
  21. Ngerasain dua musim dan perubahan cepat dalam 24 jam. Ini pengalaman paling dahsyat. Pernah gak dapet salju setelah liat bunga bermekaran, terus cuaca cerah cantik setelah hujan dan badai salju yang jambul anti badai Syahrini ajah di jamin gak bakal tetap berdiri tegak.

    Beruntungknya kami di musim semi dapet bunga, salju, ama matahari cerah
    Beruntungnya kami di musim semi dapet bunga, salju, ama matahari cerah

Nah, keterkejutan gw sejauh ini 21 biji dulu, mungkin kalo gw inget bakal nambah. Gimna dengan teman – teman di tempat yang baru didatangin? Apa ajah kejutannya?